menjalani semua ini

seandainya saja saya boleh memilih untuk dilahirkan atau tidak, sebenarnya saya lebih memilih untuk tetap dikandungan ibu saja, waktu itu saya tidak tahu kalau didunia luar sana ternyata seperti ini, memang (katanya) waktu saya pertama kali keluar dari kandungan ibu banyak orang yang bersyukur memanjatkan puji kepada Tuhan, senang mereka kalau saya bisa keluar dengan selamat, tidak ada sesuatu apapun yang kurang. Eh tapi ternyata saya tidak boleh memilih, saya harus tetap lahir, tidak boleh selamanya di kandungan ibu.

setelah saya lahir, seandainya lagi, saya boleh memilih, saya akan tetap memilih untuk menjadi bayi, mengingnkan apapun yang saya mau pasti dikasih sama ibu, tidak pernah tidak, padahal senjata saya cuma satu, menangis. Eh, lagi lagi saya tidak diperkenankan untuk memilih, saya harus tumbuh besar, mulai bisa menggerakkan tangan, membalikkan badan, berjalan, mengucapkan 'ibu.. minta susumu', merangkak, berjalan, berlari, bahkan membentak ibu..!!!

lalu dari itu semua, mulailah, saat ini saya berpikir, sendainya saja keinginan saya -untuk tetap di kandungan ibu itu, atau tetap menjadi bayi sajalah- dikabulkan oleh Tuhan, saya yakin seribu yakin, SAYA TIDAK AKAN PERNAH ADA DISINI..

saya sadari.. saya harus menjalani ini..

2 komentar:

  1. seandainya?kalimat yang kurang disuka oleh TUHAN...LAU QULTA "LAU" ADHRIBU...kata seorang guru pada muridnya...

    BalasHapus

ku tak tau apa isi hatimu, so bicaralah...